Pria Bersenjata Tembaki Jamaah Shalat Jum'at di 2 Masjid di Selandia Baru, Belasan Tewas atau Luka

Jum'at, 8 Rajab 1440 H / 15 Maret 2019 11:27 wib

1.016 views

CHRISTCURH, SELANDIA BARU (voa-islam.com) - Belasan orang tewas atau terluka setelah sejumlah pria bersenjata menerobos masuk dan menembaki para jamaah shalat Jum'at (15/3/2019) di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru.

Pihak berwenang mengatakan satu tersangka ditahan tetapi mereka berhadapan dengan situasi "penembak aktif" setelah masjid kedua ditargetkan. Polisi mengatakan ada banyak korban jiwa.

Sam Clarke, seorang reporter dengan TVNZ, berbicara dengan beberapa orang di dalam Masjid Al Noor ketika penembakan dimulai. Dia memberi tahu Al Jazeera bahwa seorang pria masuk dengan senjata otomatis dan mulai menembak.

"Seorang pria bersenjata - berpakaian hitam dengan helm yang membawa senapan mesin - datang ke bagian belakang masjid dan mulai menembaki orang-orang yang shalat Jum'at di sana," kata Clarke.

Polisi mengkonfirmasi penembakan kedua terjadi di masjid Linwood selama shalat Jum'at di kota Pulau Selatan, tetapi tidak ada rincian lebih lanjut yang tersedia.

"Kami sedang menghadapi situasi yang berkembang di berbagai lokasi," kata Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada konferensi pers. "Ini adalah, dan akan menjadi, salah satu hari tergelap di Selandia Baru."

Pihak berwenang belum menjelaskan skala penembakan hari Jum'at tetapi mendesak orang-orang di pusat Christchurch untuk tetap tinggal di dalam rumah. Polisi memperingatkan para jamaah untuk tidak mengunjungi masjid "di mana pun di Selandia Baru".

Berpakaian hitam

Saksi Len Peneha mengatakan dia melihat seorang pria berpakaian hitam memasuki Masjid Al Noor dan kemudian mendengar puluhan tembakan, diikuti oleh orang-orang yang lari dari masjid dengan ketakutan.

Dia mengatakan dia juga melihat pria bersenjata itu melarikan diri sebelum layanan darurat tiba.

Peneha mengatakan dia pergi ke masjid untuk mencoba dan membantu. "Aku melihat orang mati di mana-mana."

Seorang pria di masjid, dengan noda darah di seluruh bajunya, mengatakan dia bersembunyi di bawah bangku saat penembakan terjadi. Dia mengatakan sekitar 50 orang berada di dalam gedung.

Clarke mengatakan beberapa berhasil melarikan diri melalui jendela dan pintu tetapi "banyak orang telah tertembak, beberapa berusia 16".

Sekitar 10 hingga 15 orang terlihat di luar masjid, "beberapa hidup, beberapa mati", katanya.

"Itu tidak bisa dipercaya. Saya melihat sekitar 20 orang, beberapa tewas, beberapa berteriak," kata seorang saksi mata kepada televisi lokal.

"Aku melihat begitu banyak peluru di lantai, ratusan. Aku melihat seorang lelaki mencoba lari dan dia ditembak mati."

Ada laporan salah satu penembak menyiarkan serangannya dan meninggalkan literatur rasis di belakang.

"Polisi sadar ada rekaman yang sangat menyedihkan terkait dengan insiden di Christchurch yang beredar online," kata satu pernyataan polisi. "Kami sangat mendesak agar tautan tersebut tidak dibagikan. Kami sedang berupaya untuk menghapus rekaman apa pun."

Tim Bangladesh

Wartawan ESPN Cricinfo Mohammed Isam mengatakan anggota tim kriket Bangladesh, yang dijadwalkan akan memainkan pertandingan uji coba di Christchurch pada hari Sabtu, melarikan diri dari masjid.

Mario Villavarayen, pelatih kekuatan dan pengkondisian tim kriket Bangladesh, dikutip oleh Selandia Baru Herald mengatakan bahwa tim itu dekat dengan tempat penembakan terjadi, tetapi dalam keadaan aman.

"Para pemain terguncang tapi baik-baik saja," kata Villavarayen seperti dikutip.

Peneha menggambarkan pemandangan di Masjid Al Noor sebagai "tidak bisa dipercaya".

"Saya tidak mengerti bagaimana orang bisa melakukan ini kepada orang-orang ini, kepada siapa pun. Ini konyol. Saya sudah tinggal di sebelah masjid ini selama sekitar lima tahun dan orang-orangnya baik, mereka sangat ramah. Saya hanya tidak tahu." "Aku tidak mengerti," katanya.

Jumlah Muslim hanya satu persen dari populasi Selandia Baru, sebuah sensus 2013 menunjukkan.

"Banyak dari mereka yang akan terkena dampak penembakan ini mungkin adalah migran ke Selandia Baru," kata Ardern.

"Mereka bahkan mungkin menjadi pengungsi di sini. Mereka telah memilih untuk menjadikan Selandia Baru sebagai rumah mereka dan itu adalah rumah mereka ... mereka adalah kita. Orang-orang yang mengabadikan kekerasan ini terhadap kita ... tidak memiliki tempat di Selandia Baru." (st/AJE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!



Sumber: http://www.voa-islam.com/read/world-news/2019/03/15/62585/pria-bersenjata-tembaki-jamaah-shalat-jumat-di-2-masjid-selandia-baru-belasan-tewas-atau-luka/

0 Response to "Pria Bersenjata Tembaki Jamaah Shalat Jum'at di 2 Masjid di Selandia Baru, Belasan Tewas atau Luka"

Post a Comment

Tulislah komentar dengan menggunakan kata yang baik dan bijak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel