AS kecewa Armenia terlibat dalam misi Rusia di Suriah

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat telah mengindikasikan pihaknya tidak mendukung partisipasi Armenia dalam misi yang didukung Rusia di Suriah, di mana Yerevan telah mengirim para ahli penghapus ranjau dan personil lainnya.

Armenia mengumumkan bulan ini bahwa mereka telah mengirim tim yang terdiri dari puluhan penyelam tambang, personel medis, dan petugas keamanan ke Suriah untuk melakukan “kegiatan kemanusiaan” seperti penghapusan ranjau dan memberikan bantuan medis di kota utara Aleppo, yang sebelumnya dihuni oleh mayoritas populasi etnis Armenia.

“Kami mengakui keinginan negara-negara lain untuk menanggapi situasi kemanusiaan di Suriah, dan kami berbagi keprihatinan tentang melindungi minoritas agama di Timur Tengah,” kata Kedutaan Besar AS dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke RFE/RL pada Rabu (13/2/2019). Kebanyakan etnis Orang-orang Armenia adalah orang Kristen, sementara mayoritas penduduk Suriah adalah Muslim.

“Namun, kami tidak mendukung keterlibatan apa pun dengan pasukan militer Suriah, apakah keterlibatan itu untuk memberikan bantuan kepada warga sipil atau bersifat militer,” kata pernyataan itu.

“Kami juga tidak mendukung kerja sama apa pun antara Armenia dan Rusia untuk misi ini,” tambahnya, mengatakan bahwa Rusia telah “bermitra dengan pemerintah Presiden Bashar Asad untuk membantai warga sipil dan memicu bencana kemanusiaan” dan “terus melindungi rezim Asad dan kekejamannya di panggung global.”

Rusia telah memberikan dukungan militer dan diplomatik penting kepada Asad selama perang hampir delapan tahun di Suriah, yang dimulai dengan tindakan keras pemerintah terhadap para demonstran pada Maret 2011. Konflik telah menewaskan ratusan ribu orang dan membuat jutaan orang telantar.

Yerevan menuturkan bahwa Rusia akan memberikan dukungan logistik kepada misi Armenia “secara eksklusif di luar zona operasi tempur.”

Namun sehari sebelumnya (12/2), Menteri Pertahanan Armenia Davit Tonoyan menyatakan bahwa “jika perlu ikut serta dalam permusuhan, Republik Armenia akan melakukannya sesuai aturan.”

Perdana Menteri Nikol Pashinian tampaknya meragukan hal itu, dengan mengatakan pada Rabu (13/2) bahwa ia tidak mengetahui pernyataan menteri pertahanan itu dan bahwa tidak ada rencana bagi personel Armenia untuk mengambil bagian dalam operasi pertempuran apa pun.

Yerevan secara tradisional memiliki hubungan dekat dengan Moskow, dan Rusia memiliki pangkalan militer besar di Armenia. Negara Kaukasus Selatan ini adalah anggota pengelompokan keamanan dan ekonomi yang menghubungkan beberapa bekas republik Soviet dan didominasi oleh Rusia. (Althaf/arrahmah.com)



Sumber: https://www.arrahmah.com/2019/02/14/as-kecewa-armenia-terlibat-dalam-misi-rusia-di-suriah/

0 Response to "AS kecewa Armenia terlibat dalam misi Rusia di Suriah"

Post a Comment

Tulislah komentar dengan menggunakan kata yang baik dan bijak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel