Snowden: Seandainya NSO tolak Saudi, Khashoggi mungkin tetap hidup

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Edward Snowden, seorang whistle-blower Amerika, menyatakan seandainya perusahaan spyware ‘Israel’, NSO Group, menolak untuk menjual teknologinya ke Arab Saudi, jurnalis Jamal Khashoggi akan tetap hidup, kutip MEMO, Minggu (12/1/2019).

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan surat kabar ‘Israel’, Yedioth Ahronoth, yang diterbitkan Sabtu (11/1), Snowden menekankan, “Ada kemungkinan nyata bahwa jika NSO menolak untuk menjual teknologi berbahaya ke Arab Saudi, negara yang memiliki sejarah panjang pelanggaran HAM, Khashoggi masih hidup.”

Snowden melanjutkan: “Apakah Anda setuju dengan saya atau tidak, jelas bahwa [pekerjaan NSO Group] berbahaya. Mereka mengatakan mereka menyelamatkan hidup, tetapi bukti menunjukkan sebaliknya.”

Snowden – mantan pegawai Badan Keamanan Nasional (NSA) AS yang terkenal karena membocorkan dokumen rahasia dan mengekspos data mata-mata AS – menanggapi komentar yang dibuat oleh CEO NSO Group, Shalev Hulio, dalam wawancara yang sama dengan Yedioth Ahronoth minggu ini.

Selama wawancara, Hulio mengakui bahwa perangkat lunak “Pegasus” miliknya – yang dapat digunakan untuk menginfeksi ponsel target dari jarak jauh dan kemudian menyampaikan kembali data yang diakses oleh perangkat – telah digunakan oleh berbagai pemerintah di Timur Tengah. Namun, Hulio dengan keras membantah bahwa perangkat lunak itu telah digunakan untuk menyadap telepon Khashoggi sebelum pembunuhannya pada 2 Oktober di konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

Hulio menjelaskan, “Kami melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua klien kami, tidak hanya satu klien yang mungkin bisa menjadi tersangka potensial, tetapi juga pelanggan lain yang mungkin karena suatu alasan memiliki kepentingan dalam pemantauan [Khashoggi]. Setelah semua tes ini, saya dapat memberi tahu anda, dalam kutipan yang dikaitkan, bahwa Khashoggi tidak ditargetkan oleh produk atau teknologi NSO, termasuk mendengarkan, memantau, melacak lokasi, dan pengumpulan informasi intelijen.”

Hulio mengklaim bahwa NSO telah melakukan investigasinya baik melalui “percakapan” dengan klien dan melalui “pengujian teknologi”. Ia pun menambahkan, “Sistem memiliki catatan dan tidak mungkin untuk bertindak terhadap target seperti ini tanpa pemeriksaan kami.”

Diperkirakan bahwa wawancara dengan Hulio – komentar publik pertamanya tentang kehidupannya dan pekerjaan NSO – datang sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan citra NSO, yang reputasinya telah rusak parah setelah keterlibatannya dalam pembunuhan Khashoggi.

Terlepas dari penjelasan Hulio, Snowden tetap bersikeras dalam posisinya, “Saya tidak berpura-pura bahwa NSO terlibat dalam peretasan telepon Khashoggi, sehingga penolakan mereka [dalam wawancara kemarin] tidak membawa kami ke kesimpulan yang berbeda. Bukti menunjukkan bahwa produk perusahaan terlibat dalam peretasan telepon teman [Khashoggi], Omar Abdel Aziz, Yahya Assiri, dan Ghanem Al-Masarir.”

Snowden melanjutkan, “Saya percaya bahwa NSO tidak meretas ponsel pribadi Khashoggi, [tetapi] ingat bahwa selalu ada setidaknya dua kasus untuk dimata-matai dalam sebuah percakapan, korban dan orang yang berbicara dengan korban.”

“Terima kasih kepada Citizen Lab, organisasi hak asasi manusia yang menerbitkan laporan melawan NSO, kami memiliki bukti bahwa inilah yang terjadi dalam kasus Khashoggi,” ungkap Snowden pada Yedioth Ahronoth.

Menurutnya, tiga orang, yang semuanya berhubungan dengan Khashoggi menjadi korban peretasan intelijen Saudi, melalui penggunaan alat-alat NSO.

“Kami biasa mengatakan di Badan Keamanan Nasional (NSA) bahwa sekali adalah kebetulan, dua kali adalah probabilitas statistik, dan tiga kali adalah tindakan bermusuhan. Apa yang terjadi dalam kasus Khashoggi tampak seperti skenario yang telah saya lihat berkali-kali,” lanjutnya.

Ini bukan pertama kalinya Snowden mengklaim bahwa perangkat lunak NSO digunakan untuk menargetkan Khashoggi. Pada bulan November, Snowden berpidato di sebuah konferensi di Tel Aviv melalui tautan video dari Rusia, di mana ia tetap berada di pengasingan menyusul pemaparan rahasia NSA. Selama pidatonya, Snowden menuduh NSO “menjual alat pembobolan digital”.

Alat ini, tambahnya, tidak hanya digunakan untuk menangkap penjahat dan menghentikan serangan teroris, tidak hanya untuk menyelamatkan nyawa, tetapi untuk memperoleh keuntungan. (Althaf/arrahmah.com)



Sumber: https://www.arrahmah.com/2019/01/13/snowden-seandainya-nso-tolak-saudi-khashoggi-mungkin-tetap-hidup/

Belum ada Komentar untuk "Snowden: Seandainya NSO tolak Saudi, Khashoggi mungkin tetap hidup"

Posting Komentar

Tulislah komentar dengan menggunakan kata yang baik dan bijak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel