AS ancam ekonomi Turki akan hancur jika Kurdi jadi target di Suriah

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengancam akan “menghancurkan” perekonomian Turki jika melakukan serangan militer terhadap pejuang Kurdi di Suriah, menarik tanggapan dari Ankara yang memperingatkan Washington yang dianggap “membayangi” kemitraan strategis antara keduanya dengan “propaganda teroris”.

Ancaman Trump pada Minggu (13/1/2019) datang di tengah ketegangan antara AS dan Turki atas nasib sekutu Kurdi Suriah Washington dalam perang melawan Negara Islam Irak dan kelompok Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS) menyusul pengumuman bulan lalu bahwa ia berencana untuk menarik pasukan AS dari Suriah.

“Memulai penarikan yang telah lama ditunda dari Suriah sambil memukul kekhalifahan teritorial ISIS yang tersisa sedikit, dan dari berbagai arah,” tulis Trump di Twitter, merujuk pada ISIL.

“Akan menyerang lagi dari pangkalan terdekat jika dibutuhkan. Akan menghancurkan Turki secara ekonomi jika mereka memukul Kurdi,” tambahnya, sambil mendorong terciptanya “zona aman” sejauh 30 km.

Trump tidak merinci siapa yang akan membuat, menegakkan, atau membayar zona aman, atau di mana ia akan berada.

Ankara telah lama mengutuk Washington karena hubungan militernya dengan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), sekutu utamanya dalam perang melawan ISIL di Suriah selama beberapa tahun.

Ia menganggap YPG dan sayap politiknya, Partai Persatuan Demokratik Kurdi (PYD), sebagai “kelompok teroris” yang memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di Turki.

“Adalah kesalahan fatal untuk menyamakan Kurdi Suriah dengan PKK, yang termasuk dalam daftar teroris AS, dan cabang Suriah PYD / YPG,” Ibrahim Kalin, juru bicara kepresidenan Turki mengatakan di Twitter dalam menanggapi ancaman Trump.

“Turki berperang melawan teroris, bukan Kurdi. Kami akan melindungi Kurdi dan warga Suriah lainnya dari semua ancaman teroris.”

Penarikan AS telah dimulai dengan pengiriman peralatan militer, menurut pejabat pertahanan AS. Tetapi dalam beberapa minggu mendatang, kontingen yang terdiri dari sekitar 2.000 tentara diperkirakan akan berangkat bahkan ketika Gedung Putih mengatakan akan terus menekan jaringan ISIL.

Namun pengumuman Trump pada bulan Desember menimbulkan kekhawatiran serangan Turki yang telah lama diancam terhadap para pejuang Kurdi.

Ankara, yang memandang para pejuang sebagai bahaya bagi perbatasan selatannya, menjadi geram atas ketergantungan AS pada pasukan Kurdi untuk melancarkan misinya di Suriah.

“Jika (penarikan) ditunda dengan alasan konyol seperti orang Turki membantai orang Kurdi, yang tidak mencerminkan kenyataan, kami akan mengimplementasikan keputusan ini,” Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Kamis pekan lalu, menambahkan bahwa perang melawan YPG tidak tergantung pada “izin siapa pun”. (Althaf/arrahmah.com)



Sumber: https://www.arrahmah.com/2019/01/14/as-ancam-ekonomi-turki-akan-hancur-jika-kurdi-jadi-target-di-suriah/

Belum ada Komentar untuk "AS ancam ekonomi Turki akan hancur jika Kurdi jadi target di Suriah"

Posting Komentar

Tulislah komentar dengan menggunakan kata yang baik dan bijak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel