Sebut teroris Selandia Baru sebagai 'anak malaikat', tabloid barat dikecam warganet

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) – Pengguna media sosial mengutuk koran-koran tabloid Barat karena liputan mereka tentang serangan-serangan masjid Selandia Baru dan upaya-upaya mereka untuk “memanusiakan” tersangka utama, Al Jazeera melaporkan (16/3/2019).

Setidaknya 49 orang meninggal dunia dan 40 lainnya terluka dalam serangan beruntun oleh tersangka Australia, Brenton Tarrant (28) yang menembak puluhan jamaah shalat Jumat di Masjid di distrik Christchurch, Selandia Baru.

Memberinya label sebagai “bocah malaikat yang tumbuh menjadi pembunuh massal sayap kanan jahat” tabloid Inggris, Daily Mirror, merilis foto Tarrant sebagai bocah lelaki dan menggambarkannya sebagai “pelatih pribadi yang menyenangkan dan berdedikasi yang menjalankan program atletik gratis untuk anak-anak”.

Bereaksi terhadap liputan itu, kolumnis Inggris Owen Jones mengutuk liputan tabloid itu dengan mengatakan itu telah mengalihkan fokus dari para korban ke pelaku, yang ia sebut sebagai “teroris”.

Direktur kreatif Inggris Nooruddean Choudry juga mengkritik tajuk utama tabloid yang mengatakan bahwa sementara para korban diabaikan, Tarrant sedang dimanusiakan.

Wartawan Inggris dan presenter BBC Shaimaa Khalil mengkritik tajuk utama dan mengutuk Daily Mail karena menggunakan bahasa yang serupa, menyebut Tarrant sebagai “orang kulit putih biasa” dalam tajuk utamanya pada Jumat.

Pada Sabtu (15/3), Daily Mail melaporkan bahwa nenek dari pelaku teror telah bereaksi dengan tidak percaya pada insiden itu, menggambarkan Tarrant sebagai “anak yang baik”.

Sementara sebagian besar reaksi media sosial berfokus pada surat kabar Inggris, tabloid Australia juga dikritik karena liputan mereka.

Seperti Daily Mirror dan Daily Mail, beberapa tabloid Australia berfokus pada tersangka utama, daripada pembunuhan dan termasuk gambar yang diambil dari streaming langsung insiden itu, meskipun ada permintaan dari Selandia Baru dan polisi Australia untuk tidak berbagi rekaman.

Halaman depan Australian Barat memperlihatkan gambar-gambar serangan itu dan melaporkan deskripsi Tarrant tentang dirinya sebagai: “Hanya pria kulit putih biasa, 28 tahun. Lahir di Australia dari kelas pekerja, keluarga berpenghasilan rendah.”

Halaman itu dibagikan dalam tweet yang sekarang dihapus oleh editor senior surat kabar Anthony De Ceglie, lapor The Guardian.

Demikian pula, Australian Courier Mail menyebut tersangka sebagai “orang gila kelas pekerja”, sementara halaman depan Herald Sun berbunyi: “pembantaian Livestream”.

Tersangka Australia, yang muncul di Pengadilan Distrik Christchurch pada Sabtu, didakwa dengan pembunuhan. Dia dikirim tanpa permohonan hingga penampilan berikutnya di Pengadilan Tinggi kota Pulau Selatan pada 5 April.

Diborgol, tanpa sepatu, dan mengenakan setelan penjara putih, Tarrant menyeringai tetapi tidak berbicara ketika dia memberikan sinyal “oke” terbalik denga tangannya, sebuah simbol yang digunakan oleh kelompok-kelompok kekuasaan putih di seluruh dunia.

(fath/arrahmah.com)



Sumber: https://www.arrahmah.com/2019/03/16/sebut-teroris-selandia-baru-sebagai-anak-malaikat-tabloid-barat-dikecam-warganet/
Previous Post
Next Post
Related Posts